Sabtu, September 08, 2012

Standar Akreditasi JCI Bagian 2 bab 1 (KELOMPOK STANDAR MANAJEMEN RUMAH SAKIT)


II.KELOMPOK STANDAR MANAJEMEN RUMAH SAKIT

BAB I
PENINGKATAN MUTU DAN KESELAMATAN PASIEN
(PMKP)

GAMBARAN UMUM

Bab ini menjelaskan (describe) sebuah pendekatan komprehensif dari peningkatan mutu dan keselamatan pasien. Peningkatan mutu secara menyeluruh adalah memperkecil (reduction) risiko pada pasien dan staf secara berkesinambungan. Risiko ini dapat diketemukan baik diproses klinis maupun di lingkungan fisik. Pendekatan ini meliputi :
-memimpin dan merencanakan program peningkatan mutu dan program keselamatan pasien;
-merancang proses-proses klinis baru dan proses manajerial dengan benar;
-mengukur apakah proses berjalan baik melalui pengumpulan data;
-analisis data;
-menerapkan dan melanjutkan (sustaining) perubahan yang dapat menghasilkan perbaikan.

Perbaikan mutu dan program keselamatan pasien, keduanya adalah
-digerakkan oleh kepemimpinan;
-upaya menuju perubahan budaya rumah sakit;
-identifikasi dan menurunkan risiko dan penyimpangan secara proaktif;
-menggunakan data agar fokus pada isu prioritas;
-mencari cara yang menunjukkan perbaikan yang langgeng sifatnya.

Mutu dan keselamatan pasien sebenarnya sudah ada tertanam dalam kegiatan pekerjaan sehari-hari dari tenaga kesehatan profesional dan staf lainnya. Pada waktu dokter dan perawat menilai kebutuhan pasien dan memberikan asuhan, bab ini dapat membantu mereka memahami bagaimana perbaikan dapat benar-benar membantu pasien dan mengurangi risiko. Demikian juga bagi para manajer, staf pendukung staf dan lainnya, mereka dapat menerapkan standar pada pekerjaan sehari-hari untuk  memahami bagaimana proses bisa lebih efisien, penggunaan sumber daya lebih arif dan risiko fisik dikurangi.

Bab ini menekankan bahwa perencanaan, perancangan, pengukuran, analisis dan perbaikan proses klinis serta proses manajerial harus secara terus menerus di kelola dengan baik dengan kepemimpinan jelas agar tercapai hasil maksimal. Pendekatan ini memberi arti bahwa sebagian besar proses pelayanan klinis terkait dengan satu atau lebih unit pelayanan lainnya dan melibatkan banyak kegiatan-kegiatan individual. Pendekatan ini juga memperhitungkan keterkaitan antara mutu klinis dan manajemen. Jadi, upaya untuk memperbaiki proses harus merujuk pada pengelolaan keseluruhan manajemen mutu rumah sakit dengan pengawasan dari komite perbaikan mutu dan keselamatan pasien.

Standar akreditasi ini mengatur seluruh struktur dari kegiatan klinis dan manajemen dari sebuah rumah sakit, termasuk kerangka untuk memperbaiki proses kegiatan dan pengurangan risiko yang terkait dengan variasi-variasi dari proses.

Jadi, kerangka yang disajikan dalam standar ini disini dapat diserasikan dengan berbagai bentuk program terstruktur sehingga mengurangi pendekatan-pendekatan yang kurang formal terhadap perbaikan mutu dan keselamatan pasien. Kerangka ini juga dapat memuat program monitoring tradisional seperti manajemen risiko dan manajemen sumber daya (manajemen utilisasi).

Di kemudian hari, rumah sakit yang mengikuti kerangka ini :
-mengembangkan dukungan kepemimpinan yang lebih besar bagi program rumah sakit;
-melatih untuk melibatkan lebih banyak staf;
-menetapkan prioritas apa yang harus di ukur;
-membuat keputusan berdasarkan data pengukuran;
-membuat perbaikan merujuk pada organisasi lain, baik nasional maupun internasional.

STANDAR, MAKSUD DAN TUJUAN, ELEMEN PENILAIAN

KEPEMIMPINAN DAN PERENCANAAN

Standar PMKP.1
Mereka yang bertanggung jawab memimpin dan menjalankan rumah sakit berpartisipasi dalam perencanaan dan evaluasi  keberhasilan program peningkatan mutu dan keselamatan pasien.

Maksud dan Tujuan PMKP.1
Kepemimpinan (leadership) dan perencanaan adalah esensial, jika sebuah rumah sakit memulai dan mempertahankan peningkatan dan mengurangi risiko terhadap pasien dan staf. Kepemimpinan dan perencanaan datang dari badan pengelola (= pemilik rumah sakit atau perwakilannya / governing body) bersama-sama dengan pimpinan/pengelola sehari-hari kegiatan klinis dan manajemen. Secara kolektif, mereka adalah representasi dari kepemimpinan rumah sakit. Pimpinan bertanggung jawab menjamin komitmen rumah sakit, pendekatan kearah peningkatan dan keselamatan, dan program manajemen serta pengawasan (oversight).  Pimpinan membuat rencana mutu dan keselamatan pasien melalui visi dan dukungannya yang akan berwujud menjadi budaya organisasi rumah sakit.

Badan pengelola (governing body) bertanggung jawab penuh terhadap mutu dan keselamatan pasien. Jadi, badan pengelola menyetujui rencana mutu dan keselamatan pasien (lihat juga TKP.1.6) dan secara reguler menerima dan menindaklanjuti laporan tentang pelaksanaan program perbaikan mutu dan keselamatan pasien (lihat juga TKP.1.6).

Elemen Penilaian PMKP.1
1.Pimpinan rumah sakit berpartisipasi dalam perencanaan program peningkatan mutu dan keselamatan pasien
2.Pimpinan rumah sakit berpartisipasi dalam pelaksanaan monitoring program peningkatan mutu dan keselamatan pasien
3.Pimpinan rumah sakit menetapkan proses atau mekanisme pengawasan  program peningkatan mutu dan keselamatan pasien.
4.Program mutu dan keselamatan pasien dilaporkan oleh pimpinan rumah sakit kepada badan pengelola (governance)

Standar PMKP.1.1.
Pimpinan rumah sakit berkolaborasi dalam melaksanakan program peningkatan mutu dan keselamatan pasien.

Maksud dan Tujuan PMKP 1.1.
Pimpinan rumah sakit mempunyai peranan kunci untuk memastikan rencana mutu dan keselamatan membentuk budaya organisasi rumah sakt dan memberi dampak pada setiap aspek kegiatan. Rencana ini membutuhkan kolaborasi dan komitmen melalui pendekatan multidisiplin. Pimpinan memastikan bahwa program meliputi :
-peran sistem rancang dan rancang ulang  dalam proses peningkatan;
-pendekatan multidisiplin dengan semua bagian/departemen dan unit kerja pelayanan di rumah sakit dimasukkan dalam program;
-Koordinasi antara berbagai unit kerja rumah sakit terkait dengan mutu dan keselamatan, seperti pengendalian mutu di laboratorium klinis, program manajemen risiko, program manajemen risiko fasilitas, kantor keselamatan pasien atau kantor dan program lainnya. Program inklusif tentang perbaikan hasil dari pasien, dibutuhkan karena pasien menerima asuhan dari banyak bagian/departemen, dan pelayanan dan / atau satuan kerja pelayanan dan berbagai kategori staf klinis;
-Pendekatan sistemik dalam hal aplikasi proses dan pengetahuan yang seragam dalam melaksanakan semua kegiatan peningkatan dan keselamatan pasien.


Elemen Penilaian PMKP.1.1.
1.Pimpinan rumah sakit berpartisipasi dalam melaksanakan program peningkatan mutu dan program keselamatan pasien (lihat juga TKP.3.4, EP 2; KPS.11, EP 1; KPS.14, EP 1, dan KPS.17, EP 1).
2.Program peningkatan mutu dan keselamatan pasien berlaku di seluruh rumah sakit
3.Program menangani sistem dari rumah sakit, peranan rancangan sistem, rancang ulang dari peningkatan mutu dan keselamatan
4.Program menangani koordinasi semua komponen dari kegiatan pengukuran mutu dan kegiatan pengendalian (lihat juga TKP.3.4, EP 2, dan TPI.10, EP 1)
5.Program ini menerapkan pendekatan sistematik dalam peningkatan mutu dan keselamatan pasien
 
Standar PMKP.1.2
Pimpinan menetapkan proses yang dijadikan prioritas untuk dilakukan evaluasi dan kegiatan peningkatan mutu dan keselamatan pasien yang harus dilaksanakan.

Maksud dan Tujuan PMKP.1.2
Tanggung jawab utama dari pimpinan adalah menetapkan priotitas. Rumah sakit secara tipikal mempunyai lebih banyak kesempatan untuk pengukuran dan peningkatan dari pada membereskan/menyelesaikan urusan sumber daya manusia atau yang lain. Oleh karena itu, pimpinan fokus pada penilaian mutu dan kegiatan peningkatan rumah sakit. Pimpinan memberikan prioritas pada proses-proses utama yang kritikal, risiko tinggi, cenderung bermasalah yang langsung terkait dengan mutu asuhan dan keamanan lingkungan. Pimpinan memasukkan Sasaran Keselamatan Pasien (lihat juga Kelompok III Sasaran Keselamatan Pasien). Pimpinan menggunakan data dan informasi yang tersedia untik melakukan identifikasi area prioritas.

Elemen Penilaian PMKP.1.2.
1.Pimpinan menetapkan prioritas rumah sakit dalam kegiatan evaluasi
2.Pimpinan menetapkan prioritas rumah sakit dalam  kegiatan peningkatan dan keselamatan pasien
3.Penerapan Sasaran Keselamatan Pasien di tetapkan sebagai salah satu prioritas

Standar PMKP.1.3.
Pimpinan memberikan bantuan teknologi dan dukungan lainnya untuk mendukung program peningkatan mutu dan keselamatan pasien.

Maksud dan Tujuan PMKP.1.3.
Pengukuran fungsi klinis dan fungsi manajemen di rumah sakit menghasilkan akumulasi data dan informasi. Memahami seberapa baik kemampuan rumah sakit, tergantung dari analisis data dan informasi yang terkumpul dan membandingkannya dengan rumah sakit lain. Pada rumah sakit besar dan kompleks sifatnya dibutuhkan teknologi dan/atau staf yang punya pengalaman mengelola data. Pimpinan rumah sakit memahami prioritas pengukuran dan perbaikan sebagai dukungan yang penting. dan Mereka memberikan dukungan secara konsisten sesuai sumber daya rumah sakit dan peningkatan mutu.

Elemen Penilaian PMKP.1.3.
1.Pimpinan memahami teknologi dan unsur bantuan lain yang dibutuhkan untuk menelusuri dan membandingkan hasil dari evaluasi
2.Untuk menelusuri dan membandingkan hasil dari evaluasi ini, pimpinan menyediakan teknologi dan dukungan sesuai dengan sumber daya yang ada di rumah sakit

Standar PMKP.1.4.
Peningkatan mutu dan keselamatan pasien di informasikan ke staf.

Maksud dan Tujuan PMKP.1.4.
Penyebaran informasi tentang peningkatan mutu dan keselamatan pasien adalah penting. Komunikasi dilakukan secara reguler melalui media yang efektif seperti buletin, papan pengumuman, rapat staf, dan melalui kegiatan unit kerja SDM. Informasi dapat mencakup soal proyek baru atau proyek yang baru diselesaikan, kemajuan mencapai Sasaran keselamatan pasien internasional, hasil analisis dari kejadian sentinel atau KTD lainnya, riset terkini atau program percontohan (benchmark program)

Elemen Penilaian PMKP.1.4.
1.Informasi tentang program peningkatan mutu dan keselamatan pasien di sampaikan kepada staf
2.Komunikasi dilakukan secara reguler melalui saluran yang efektif (lihat juga TKP.1.6, EP 2).
3.Komunikasi termasuk kemajuan dalam hal penerapan sasaran keselamatan pasien

Standar PMKP.1.5.
Staf diberi pelatihan untuk ikut serta dalam program.

Maksud dan Tujuan PMKP.1.5.
Partisipasi dalam pengumpulan data, analisis, perencanaan dan pelaksanaan peningkatan mutu dan keselamatan pasien memerlukan pengetahuan dan ketrampilan yang kebanyakan staf tidak mempunyainya atau tidak menggunakannya secara rutin. Mereka harus diberi pelatihan sesuai dengan peran dalam program yang direncanakan jika mereka diminta untuk berpartisipasi dalam melaksanakan kegiatan program. Perlu dilakukan penyesuaian kegiatan rutin dari staf agar tersedia cukup waktu bagi mereka untuk berpartisipasi secara penuh dalam  kegiatan pelatihan dan perbaikan sebagai bagian dari tugas rutin sehari-hari. Rumah sakit mengidentifikasi dan  menyediakan pelatih terampil untuk pendidikan dan pelatihan staf  ini.
 
Elemen Penilaian PMKP.1.5.
1.Ada program pelatihan bagi staf sesuai dengan peranan mereka dalam program peningkatan mutu dan keselamatan pasien
2.Seorang individu yang berpengetahuan luas memberikan pelatihan
3.Staf berpartisipasi dalam pelatihan sebagai  bagian dari pekerjaan rutin mereka

RANCANGAN PROSES KLINIS DAN MANAJERIAL

Standar PMKP.2.
Rumah sakit membuat rancangan baru dan melakukan modifikasi dari sistem dan proses sesuai prinsip peningkatan mutu.

Maksud dan Tujuan PMKP.2.
Seringkali sebuah rumah sakit mempunyai kesempatan untuk merancang proses baru atau perlu melakukan modifikasi proses yang sudah ada. Proses baru atau modifikasinya menggunakan unsur rancangan berasal dari sumber pihak berwenang, termasuk undang-undang dan peraturan yang berlaku. Termasuk dalam sumber yang berasal dari pihak berwenang ini adalah pedoman pelayanan klinis, standar nasional, norma dan sumber informasi lain.

Rancangan proses yang baru atau modifikasinya mungkin juga memperoleh informasi dari pengalaman orang lain dalam praktek klinis yang dianggap baik/lebih baik/sangat baik. Praktek yang demikian dievaluasi oleh rumah sakit, dan praktek yang relevan dapat digunakan serta diuji.

Bilamana proses atau pelayanan dirancang dengan baik, akan menghasilkan berbagai informasi. Rancangan proses yang baik adalah :
a.konsisten dengan misi dan rencana rumah sakit;
b.memenuhi kebutuhan pasien, keluarga, staf dan lainnya;
c.menggunakan pedoman praktek terkini, standar pelayanan klinis, kepustakaan ilmiah dan berbagai informasi berbasis bukti yang relevan dalam hal rancangan praktek klinis;
d.sesuai dengan praktek business yang sehat;
e.mempertimbangkan informasi dari manajemen risiko yang relevan;
f.dibangun pengetahuan dan keterampilan yang ada di rumah sakit;
g.dibangun praktek klinis yang baik/lebih baik/sangat baik dari rumah sakit lain;
h.menggunakan informasi dari kegiatan peningkatan terkait;
i.mengintegrasikan dan menggabungkan berbagai proses dengan sistem.

Bila sebuah rumah sakit merancang proses baru, akan dipilih indikator yang sesuai dari proses baru tersebut. Pada waktu sebuah rumah sakit melaksanakan proses baru, maka data akan dikumpulkan untuk mengetahui apakah proses berjalan sesuai yang diharapkan.

Elemen Penilaian PMKP.2.
1.Prinsip peningkatan mutu dan alat ukur dari program diterapkan pada rancangan proses baru atau yang dimodifikasi
2.Elemen dalam Maksud dan Tujuan dari huruf a s/d i digunakan apabila relevan dengan proses yang dirancang atau yang dimodifikasi
3.Dipilih indikator untuk mengevaluasi apakah pelaksanaan rancangan proses baru atau rancangan ulang proses telah berjalan baik.
4.Data sebagai indikator digunakan untuk mengukur proses yang sedang berjalan

Standar PMKP.2.1.
Pedoman praktek klinis dan clinical pathway dan atau protokol klinis digunakan sebagai pedoman dalam memberikan asuhan klinis

Maksud dan Tujuan PMKP.2.1
Sasaran dari rumah sakit meliputi :
-standardisasi dari proses asuhan klinis;
-mengurangi risiko di dalam proses asuhan klinis, terutama hal-hal yang terkait dengan langkah pengambilan keputusan yang kritis;
-memberikan asuhan klinis tepat waktu, cara yang efektif dengan menggunakan sumber daya secara efisien;
-secara konsisten menghasilkan mutu pelayanan yang tinggi melalui cara-cara berbasis bukti (evidence-based).

Berbagai rumah sakit menggunakan berbagai alat untuk mencapai sasaran ini maupun sasaran lainnya. Sebagai contoh, para praktisi pelayanan kesehatan mengembangkan proses asuhan klinis dan membuat keputusan asuhan klinis berdasarkan bukti ilmiah terbaik yang ada. Pedoman praktek klinis merupakan alat yang berguna dalam upaya memahami dan menerapkan ilmu pengetahuan terbaik pada waktu menegakkan diagnosis atau kondisi.

Sebagai tambahan, para praktisi pelayanan kesehatan menetapkan standardisasi dari proses asuhan. Alur asuhan klinis (clinical care pathways) adalah alat yang bermanfaat dalam upaya ini untuk memastikan adanya integrasi dan koordinasi yang efektif dari pelayanan dengan mengunakan secara efisien sumber daya yang tersedia secara efisien. Pedoman praktek klinis,  alur asuhan klinis, dan protokol klinis adalah relevan dengan populasi dari pasien rumah sakit dan misinya adalah :
a.dipilih dari yang dianggap cocok dengan pelayanan dan pasien rumah sakit (bila ada, pedoman nasional yang wajib dimasukkan dalam proses ini);
b.dievaluasi berdasarkan relevansinya untuk mengidentifikasi populasi pasien
c.jika perlu disesuaikan dengan teknologi, obat-obatan, dan sumber daya lain di rumah sakit atau dengan norma profesional yang diterima secara nasional
d.dinilai untuk bukti ilmiah mereka;
e.diakui secara remsi atau digunakan oleh rumah sakit;
f.diterapkan dan di monitor agar digunakan secara konsisten dan efektif;
g.didukung oleh staf terlatih melaksanakan pedoman atau pathways;
h.diperbaharui secara berkala berdasarkan perubahan dalam bukti dan hasil evaluasi dari proses dan hasil (outcomes)

Rumah sakit diharapkan dapat melaksanakan kegiatan dibawah ini setiap tahun :
-Pimpinan klinis memilih paling sedikit 5 lima area prioritas sebagai fokus, seperti diagnosis pasien, prosedur, populasi atau penyakit, dimana panduan (guidelines), pathways dan protokol dapat mempengaruhi mutu dan keselamatan dari asuhan pasien serta memperkecil variasi dari hasil yang tidak diharapkan.
-Melengkapi proses yang diuraikan pada a s/d h untuk mengidentifikasi area prioritas yang difokuskan.

Elemen Penilaian PMKP.2.1.
1.Setiap tahun pimpinan menentukan paling sedikit lima area prioritas dengan fokus penggunaan pedoman klinis, clinical pathways dan/atau protokol klinis
2.Rumah sakit dalam melaksanakan pedoman praktek klinis, clinical pathways dan/atau protokol klinis melaksanakan proses a) sampai h) dalam Maksud dan Tujuan
3.Rumah sakit melaksanakan pedoman klinis dan clinical pathways atau protokol klinis di setiap area prioritas yang ditetapkan
4.Pimpinan klinis dapat menunjukkan bagaimana penggunaan pedoman klinis, clinical pathways dan atau protokol klinis telah mengurangi adanya variasi dari proses dan hasil (outcomes)

PEMILIHAN INDIKATOR  DAN PENGUMPULAN DATA

Standar PMKP.3.
Pimpinan rumah sakit menetapkan indikator kunci dalam struktur rumah sakit, proses-proses, dan hasil (outcome) untuk diterapkan di seluruh rumah sakit dalam rangka peningkatan mutu dan rencana keselamatan pasien.

Standar PMKP.3.1
Pimpinan rumah sakit menetapkan indikator kunci untuk masing-masing struktur, proses dan hasil (outcome) setiap upaya klinis.

Standar PMKP.3.2.
Pimpinan rumah sakit menetapkan indikator kunci untuk masing-masing struktur, proses-proses dan hasil manajerial.

Standar PMKP.3.3.
Pimpinan rumah sakit menetapkan indikator kunci untuk masing-masing sasaran keselamatan pasien (lihat Kelompok III)

Maksud dan Tujuan PMKP.3. sampai PMKP. 3.3.
Kegiatan peningkatan mutu dan keselamatan pasien digerakkan oleh data.Penggunaan data secara efektif dapat dilaksanakan dalam konteks lebih luas dengan praktek klinis berbasis bukti  maupun praktek manajemen berbasis bukti.

Berhubung pada umumnya rumah sakit mempunyai sumber daya terbatas, maka rumah sakit tidak dapat mengumpulkan data untuk menilai semua hal yang diinginkan. Jadi, rumah sakit harus memilih proses dan hasil praktek klinis dan manajemen yang paling penting untuk dinilai dengan mengacu pada misi rumah sakit, kebutuhan pasien dan pelayanan. Penilaian sering terfokus pada proses yang berimplikasi risiko tinggi, diberikan dalam volume besar atau cenderung menimbulkan masalah. Pimpinan rumah sakit bertanggung jawab menentukan pilihan terakhir dari indikator kunci yang digunakan dalam kegiatan mutu rumah sakit.

Pemilihan indikator yang terkait dengan area klinis yang penting meliputi :
1.asesmen pasien;
2.pelayanan laboratorium;
3.pelayanan radiologi dan diagnostic imaging;
4.prosedur bedah;
5.penggunaan antibiotika dan obat lainnya;
6.kesalahan medikasi (medication error) dan Kejadian Nyaris Cedera (KNC);
7.penggunaan anestesi dan sedasi;
8.penggunaan darah dan produk darah;
9.ketersediaan, isi dan penggunaan rekam medis pasien;
10.pencegahan dan pengendalian infeksi, surveilans dan pelaporan;
11.riset klinis;

Paling sedikit lima penilaian terhadap upaya klinis harus dipilih dari indikator yang ditetapkan.

Indikator yang dipilih terkait dengan upaya manajemen meliputi :
a.pengadaan rutin peralatan kesehatan dan obat penting untuk memenuhi kebutuhan pasien;
b.pelaporan aktivitas yang diwajibkan oleh peraturan perundang-undangan;
c.manajemen risiko;
d.manejemen penggunaan sumber daya;
e.harapan dan kepuasan pasien dan keluarga;
f.harapan dan kepuasan staf;
g.demografi pasien dan diagnosis klinis;
h.manajemen keuangan;
i.pencegahan dan pengendalian dari kejadian yang dapat menimbulkan masalah bagi keselamatan pasien, keluarga pasien dan staf.

Pimpinan rumah sakit bertanggung jawab membuat pilihan final kegiatan penilaian yang ditargetkan. Untuk masing-masing area ini pimpinan menetapkan :
-proses, prosedur dan hasil (outcome) yang akan dinilai;
-ketersediaan “ilmu pengetahuan” (science)  dan “bukti” (evidence) untuk mendukung penilaian;
-bagaimana penilaian dilakukan;
-bagaimana penilaian diserasikan dengan rencana menyeluruh dari penilaian mutu dan keselamatan pasien;
-frekuensi dari penilaian.

Langkah paling penting adalah melakukan identifikasi dari prosedur, proses dan hasil dari     hal-hal yang akan dinilai. Penilaian harus terfokus pada,  misalnya risiko yang ada di proses, prosedur yang sering menimbulkan banyak masalah atau dilakukan  dengan volume tinggi, dan hasil yang dapat dengan jelas dikenali dan yang dalam kendali rumah sakit.  Sebagai contoh, rumah sakit dapat memilih untuk menilai prosedur bedah tertentu (contohnya, perbaikan bibir sumbing) atau suatu kelompok (a class) tindakan bedah tertentu (contoh, bedah ortopedi). Sebagai tambahan, rumah sakit dapat juga melakukan penilaian atas proses yang digunakan dalam memilih prosedur bedah untuk bibir sumbing dan dapat juga melakukan penilaian atas proses dalam  pemasangan (alignment) prostesis pada bedah pinggul (hip surgery). Frekuensi pengumpulan data dikaitkan dengan berapa sering proses/prosedur tertentu dijalankan. Data semua kasus atau sample dari kasus yang dibutuhkan untuk menunjang kesimpulan dan rekomendasi dikumpulkan dalam jumlah yang cukup. Indikator baru dipilih jika indikator yang sudah ada tidak lagi bermanfaat untuk melakukan analisis terhadap proses, prosedur atau hasil (outcome).
Jadi, rumah sakit harus mempunyai rekam jejak (track of record) dari kontinuitas penilaian di area-area yang di identifikasi; tetapi, penilaian yang sebenarnya bisa berubah.

Untuk melakukan penilaian terhadap proses, rumah sakit harus menetapkan bagaimana kegiatan penilaiannya, seberapa sering mengumpulkan data ini di-integrasikan kedalam proses pekerjaan sehari-hari. Penilaian juga bermanfaat untuk lebih memahami atau asesmen lebih intensif atas hal-hal yang berada di dalam area yang sedang diteliti. Demikian juga, analisis terhadap data indikator (lihat juga PMKP 4 sampai PMKP 4.2) dapat menghasilkan strategi peningkatan pada area yang dinilai. Penilaian tersebut akan membantu pemahaman efektivitas strategi peningkatan.

Elemen Penilaian PMKP.3.
1.Pimpinan rumah sakit menetapkan area sasaran untuk penilaian dan peningkatan.
2.Penilaian merupakan bagian dari program peningkatan mutu dan keselamatan pasien
3.Hasil penilaian disampaikan kepada pihak terkait dalam mekanisme pengawasan dan secara berkala kepada pimpinan dan pemilik rumah sakit sesuai struktur rumah sakit yang berlaku.

Elemen Penilaian PMKP.3.1.
1.Pimpinan klinis menetapkan indikator kunci untuk setiap di area klinis yang disebut di 1) sampai 11) di Maksud dan Tujuan.
2.Paling sedikit 5 dari 11 indikator klinis harus dipilih.
3.Pimpinan rumah sakit memperhatikan muatan ”ilmu” (science) dan ‘bukti’ (evidence) untuk mendukung setiap indikator yang dipilih.
4.Penilaian mencakup struktur, proses dan hasil (outcome)
5.Cakupan, metodologi dan frekuensi ditetapkan untuk setiap indikator
6.Data penilaian klinis dikumpulkan dan digunakan untuk melakukan evaluasi terhadap efektivitas dari peningkatan

Elemen Penilaian PMKP.3.2.
1.Pimpinan manajemen menetapkan indikator kunci untuk setiap area manajerial yang diuraikan di a) sampai i) dari Maksud dan Tujuan.
2.Pimpinan menggunakan landasan ”ilmu” dan ”bukti” (evidence) untuk mendukung masing-masing indicator yang dipilih
3.Penilaian meliputi struktur, proses dan hasil (outcome)
4.Cakupan, metodologi dan frekuensi ditetapkan untuk setiap penilaian
5.Data penilaian manajerial dikumpulkan dan digunakan untuk mengevaluasi efektivitas dari peningkatan

Elemen Penilaian PMKP. 3.3.
1.Pimpinan manajerial dan klinis menetapkan indikator kunci untuk menilai setiap Sasaran Keselamatan Pasien.
2.Penilaian Sasaran Keselamatan Pasien termasuk area-area yang ditetapkan di Sasaran Keselamatan Pasien I sampai VI
3.Data penilaian digunakan untuk menilai efektivitas dari peningkatan

VALIDASI DAN ANALISIS DARI DATA PENILAIAN

Standar PMKP.4.
Petugas dengan pengalaman, pengetahuan dan keterampilan cukup mengumpulkan dan menganalisis data secara sistematik.

Maksud dan Tujuan PMKP.4.
Untuk membuat kesimpulan dan membuat keputusan, data harus dikumpulkan, dianalisis dan diubah menjadi informasi yang berguna. Melakukan analisis data melibatkan orang yang paham tentang  manajemen informasi, terampil dalam mengumpulkan data dan mahir menggunakan metoda statistik. Hasil analisis data dilaporkan kepada mereka yang bertanggungjawab terhadap proses atau hasil dari yang diukur dan dapat bertindak atas hasil tersebut. Mereka adalah klinikus atau manajer atau kombinasi keduanya. Jadi, analisis data memberikan umpan balik dari manajemen informasi secara terus menerus untuk membantu mereka membuat keputusan dalam perbaikan mutu klinis dan manajemen.

Memahami tehnik statistik adalah berguna untuk melakukan analisis data, terutama dalam hal membuat interpretasi dari penyimpangan dan lalu memutuskan dimana perbaikan perlu dilakukan. Tabel, grafik atau tabel Pareto adalah contoh alat statistik yang berguna untuk memahami kecederungan dan penyimpangan di pada pelayanan kesehatan.

Elemen Penilaian PMKP.4.
1.Data dikumpulkan, dianalisis dan diubah menjadi informasi
2.Orang yang mempunyai pengalaman klinis atau manajerial, pengetahuan dan keterampilan terlibat dalam proses
3.Metoda dan tehnik-tehnik statistik digunakan dalam melakukan analisis dari proses, bila sesuai.
4.Hasil analisis dilaporkan kepada mereka yang bertanggung jawab untuk melakukan tindak lanjut (lihat juga TKP.3.4, EP 2)

Standar PMKP.4.1
Frekuensi dari analisis data disesuaikan dengan proses yang sedang dikaji dan sesuai dengan ketentuan rumah sakit.

Maksud dan Tujuan PMKP.4.1.
Rumah sakit menetapkan seberapa sering data dikumpulkan dan di analisis. Frekuensi ini tergantung dari kegiatan dari area yang dikaji, frekuensi penilaian (lihat juga PMKP.3), prioritas yang ditetapkan oleh rumah sakit. Sebagai contoh, data kontrol mutu laboratorium klinis dapat dianalisis setiap minggu untuk memenuhi peraturan, dan data pasien jatuh dianalisis setiap bulan, bila frekuensi kasus jatuh rendah. Jadi, pengumpulan data pada waktu-waktu tertentu dapat menjadikan rumah sakit mampu menilai stabilitas dari proses tertentu dan kemungkinan prediksi dari outcome dalam hubungan dengan harapannya.

Elemen Penilaian PMKP.4.1.
1.Frekuensi melakukan analisis data disesuaikan dengan proses yang sedang dikaji
2.Frekuensi dari analisis data sesuai dengan ketentuan rumah sakit

Standar PMKP.4.2.
Proses analisis dilakukan dengan membandingkan secara internal, membandingkan dengan rumah sakit lain bila tersedia, dan membandingkan dengan standar keilmuan serta membandingkan dengan praktek yang baik.

Maksud dan Tujuan PMKP.4.2.
Sasaran dari analisis data adalah agar dapat dilakukan perbandingan bagi rumah sakit melalui empat cara :
1.Dengan diri sendiri dalam waktu tertentu, seperti dari bulan ke bulan atau satu tahun ke tahun berikutnya.
2.Dengan rumah sakit lain yang sama seperti menggunakan data base referensi (lihat juga MKI.20.2, EP 3)
3.Dengan standar, seperti ditetapkan oleh badan akreditasi, ikatan profesional atau menggunakan ketentuan yang ditetapkan dalam undang-undang atau peraturan.
4.Dengan praktek-praktek yang diakui di kepustakaan sebagai pedoman praktek yang lebih baik atau paling baik

Perbandingan ini membantu rumah sakit memahami sumber dan sifat perubahan yang tidak dikehendaki dan  serta membantu fokus pada upaya perbaikan.

Elemen Penilaian PMKP.4.2.
1.Perbandingan dilakukan dari waktu ke waktu didalam rumah sakit
2.Perbandingan dilakukan dengan rumah sakit lain yang sejenis, bila ada kesempatan
3.Perbandingan dilakukan dengan standar, bila memungkinkan
4.Perbandingan dilakukan dengan praktek yang baik

Standar PMKP.5.
Rumah sakit menggunakan proses internal untuk melakukan validasi data

Maksud dan Tujuan PMKP.5.
Program peningkatan mutu dianggap valid jika sesuai data yang dikumpulkan. Penilaian terpercaya jadinya merupakan inti dari semua program peningkatan. Untuk memastikan bahwa data yang benar, bermanfaat telah dikumpulkan, validasi data secara internal harus ada.

Validasi data menjadi sangat penting dalam hal :
-Indikator baru diterapkan khususnya, indikator klinis yang dimaksudkan untuk membantu rumah sakit melakukan evaluasi dan meningkatkan proses atau hasil klinis yang penting)
-Agar diketahui publik, data dimuat di web site rumah sakit atau dengan cara lain
-Suatu perubahan telah dilakukan terhadap indikator yang ada, seperti cara pengumpulan data diubah atau proses abstraksi data, atau abstraktor diganti
-Data yang berasal dari indikator yang ada telah diubah tanpa ada penjelasan
-Sumber data telah diubah, seperti kalau sebagian dari rekam medis pasien digantikan dengan format elektronik sehingga sumber data sekarang berupa kertas maupun elektronik
-Subyek dari pengumpulan data telah diubah, seperti perubahan umur rata-rata pasien, komorbiditas, perubahan protokol riset, penerapan pedoman praktek yang baru, atau teknologi baru dan metodologi baru pengobatan diperkenalkan/dilaksanakan.

Validasi data adalah alat penting untuk memahami mutu dari data dan untuk menetapkan tingkat kepercayaan (confidence level) para pengambil keputusan terhadap data itu sendiri. Validasi data menjadi salah satu langkah dalam proses menetapkan prioritas penilaian, memilih apa yang harus dinilai, memilih dan mengetes indikator, mengumpulkan data, validasi data dan menggunakan data untuk peningkatan.

Elemen penting dari validasi data yang terpercaya mencakup sebagai berikut :
a).Mengumpulkan ulang data oleh orang kedua yang tidak terlibat dalam pengumpulan data sebelumnya
b).Menggunakan sample statistik sahih dari catatan, kasus dan data lain. Sample 100 % hanya dibutuhkan hanya jika jumlah pencatatan, kasus atau data lainnya sangat kecil jumlahnya.
c).Membandingkan data asli dengan data yang dikumpulkan ulang
d).Kalkulasi akurasi dengan membagi jumlah elemen data yang ditemukan dengan total jumlah data elemen dikalikan dengan 100. Tingkat akurasi 90 % adalah patokan yang baik.
e).Jika elemen data yang diketemukan ternyata tidak sama,  dengan catatan alasannya (misalnya data tidak jelas definisinya) dan dilakukan tindakan koreksi
f).Koleksi sample baru setelah semua tindakan koreksi dilakukan untuk memastikan tindakan menghasilkan tingkat akurasi yang diharapkan (lihat juga KPS.11, EP 4)

Elemen Penilaian PMKP.5.
1.Rumah sakit mengintegrasikan kegiatan validasi data kedalam proses manajemen mutu dan proses peningkatan.
2.Rumah sakit punya proses validasi data secara internal yang memasukkan hal-hal yang dimuat di huruf a) sampai f) dari Maksud dan tujuan.
3.Proses validasi data memuat paling sedikit indikator yang dipilih seperti yang diharuskan di PMKP.3.1.

Standar PMKP.5.1.
Bila rumah sakit mempublikasikan data atau menempatkan data di web site publik, pimpinan rumah sakit menjamin reliabilitas data

Maksud dan Tujuan PMKP.5.1.
Jika pimpinan rumah sakit mepublikasikan data dari hasil (outcome) upaya klinis, keselamatan pasien atau bidang-bidang lain seperti di website rumah sakit, maka rumah sakit mempunyai tanggung jawab secara etik untuk memberikan informasi akurat dan terpercaya kepada publik. Pimpinan rumah sakit bertanggung jawab untuk memastikan bahwa data yang disampaikan adalah akurat dan dapat dipercaya. Reliabilitas ini dapat dibentuk melalui proses validasi data secara internal di rumah sakit maupun dapat dinilai secara independen oleh pihak ketiga.

Elemen Penilaian PMKP.5.1.
1.Pimpinan rumah sakit bertanggung jawab bahwa data yang disampaikan ke publik dapat di pertanggungjawabkan dari segi mutu dan hasilnya (outcome).
2.Data yang disampaikan kepada publik telah dievaluasi dari segi validitas dan reliabilitasnya.

Standar PMKP.6.
Rumah sakit menggunakan proses yang ditetapkan untuk melakukan identifikasi dan pengelolaan kejadian sentinel.

Maksud dan Tujuan PMKP.6.
Setiap rumah sakit menetapkan definisi operasional dari kejadian sentinel yang meliputi sekurang-kurangnya :
a)kematian tidak terduga dan tidak terkait dengan perjalanan alamiah penyakit pasien atau kondisi yang mendasari penyakitnya (contoh, bunuh diri)
b)kehilangan fungsi utama (major) secara permanen yang tidak terkait dengan perjalanan alamiah penyakit pasien atau kondisi yang mendasari penyakitnya
c)salah-lokasi, salah-prosedur, salah-pasien operasi; dan
d)penculikan bayi atau bayi yang dipulangkan bersama orang yang bukan orang tuanya

Definisi kejadian sentinel yang ditetapkan rumah sakit meliputi a) sampai d) tersebut diatas dan dapat  juga meliputi kejadian lain sebagaimana diharuskan oleh peraturan per-undang-undangan atau kejadian yang dipandang oleh rumah sakit pantas dimasukkan kedalam daftar kejadian sentinel. Semua kejadian yang memenuhi definisi tersebut dilakukan asesmen dengan melakukan analisis akar masalah (root cause analysis = RCA). Jika RCA mengungkap bahwa perbaikan sistem atau tindakan lain yang dapat mencegah atau mengurangi risiko agar kejadian sentinel tidak terulang kembali, maka rumah sakit merancang kembali proses serta mengambil berbagai tindakan yang seharusnya.


Penting untuk memperhatikan bahwa istilah ”kejadian sentinel” tidak selalu mengarah kepada kekeliruan (error) atau kesalahan (mistake) maupun memberi kesan pertanggung jawaban (liability) legal tertentu.

Elemen Penilaian PMKP.6.
1.Pimpinan rumah sakit menetapkan definisi dari kejadian sentinel yang meliputi paling sedikit a) sampai d) yang dimuat di Maksud dan Tujuan
2.Rumah sakit melakukan analisis akar masalah ‘RCA’ terhadap semua kejadian sentinel yang terjadi dalam batas waktu tertentu yang ditetapkan pimpinan rumah sakit
3.Kejadian dianalisis bila terjadi
4.Pimpinan rumah sakit mengambil tindakan berdasarkan hasil RCA

Standar PMKP.7.
Data dianalisis bila ternyata ada kecenderungan yang tidak diinginkan maupun variasi dari data tersebut

Maksud dan Tujuan PMKP.7.
Jika rumah sakit menemukan/mendeteksi atau mencurigai adanya perubahan dari apa yang diharapkan, maka mulai dilakukan analisis secara intensif untuk fokus pada perbaikan. (lihat juga MPO.7.1, Maksud dan Tujuan). Secara khusus, analisis yang intensif dimulai jika tingkatan (level), pola atau kecenderungan berbeda secara signifikan dengan :
-apa yang diharapkan;
-kondisi di rumah sakit lain;
-standar yang diakui.

Analisis dilakukan terhadap hal-hal berikut :
a)Semua reaksi transfusi yang terjadi di rumah sakit
b)Semua kesalahan obat yang signifikan, jika terjadi sesuai definisi yang ditetapkan rumah sakit
c)Semua kesalahan medis (medical error) yang signifikan, jika terjadi sesuai definisi yang ditetapkan rumah sakit
d)Semua ketidak cocokan yang besar (major) antara diagnosis pre-operasi dan pasca-operasi
e)Kejadian tidak diharapkan (KTD) atau pola kejadian yang tidak diharapkan selama pemberian sedasi moderat atau dalam dan anestesi
f)Kejadian lain, seperti wabah penyakit infeksi (infection outbreak)

Elemen Penilaian PMKP.7.
1.Analisis secara intensif terhadap data dilakukan jika terjadi penyimpangan tingkatan, pola atau kecenderungan dari KTD
2.Semua reaksi transfusi, jika terjadi di rumah sakit, dianalisis
3.Semua reaksi obat tidak diharapkan yang serius, jika terjadi sesuai definisi yang ditetapkan rumah sakit, dianalisis (lihat juga MPO.7, EP 3)
4.Semua kesalahan medis (medical error) yang signifikan dianalisis (lihat juga MPO.7.1, EP 1)
5.Semua ketidakcocokan (discrepancy) antara diagnosis pra dan pasca operasi dianalisis
6.KTD atau pola KTD selama sedasi moderat atau dalam dan anestesi dianalisis
7.Kejadian lainnya yang ditetapkan oleh rumah sakit dianalisis

Standar PMKP.8.
Rumah sakit menggunakan proses yang ditetapkan untuk melakukan identifikasi dan analisis kejadian nyaris cedera / KNC (near-miss events)

Maksud dan Tujuan PMKP.8.
Dalam upaya secara proaktif mempelajari kemungkinan sistem lemah terhadap timbunya KTD, rumah sakit  mengumpulkan data dan informasi semua kejadian yang digolongkan sebagai KNC dan mengevaluasinya dalam rangka mencegah kemungkinan terjadi. Pertama, rumah sakit menetapkan definisi dan jenis KNC yang harus dilaporkan. Kedua, mekanisme pelaporan digunakan dan dikumpulkan untuk dianalisis guna dan mempelajari perubahan proses proaktif apa yang diperlukan untuk mengurangi atau menghilangkan KNC atau kejadian lain yang terkait.

Elemen Penilaian PMKP.8.
1.Rumah sakit menetapkan definisi KNC
2.Rumah sakit menetapkan jenis kejadian yang harus dilaporkan  sebagai KNC (lihat juga MPO.7.1, untuk KNC obat/medikasi)
3.Rumah sakit menetapkan proses untuk melakukan pelaporan KNC.  (lihat juga MPO.7.1, untuk KNC obat/medikasi)
4.Data dianalisis dan tindakan diambil untuk mengurangi KNC (lihat juga MPO.7.1, EP 3)

MENCAPAI DAN MEMPERTAHANKAN PENINGKATAN

Standar PMKP.9.
Peningkatan mutu dan keselamatan pasien tercapai dan dipertahankan.

Maksud dan Tujuan PMKP. 9.
Hasil analisis data digunakan rumah sakit untuk melakukan identifikasi potensi perbaikan atau untuk mengurangi (atau mencegah) KTD. Penilaian data secara rutin atau data yang diperoleh dari hasil asesmen intensif mendorong pemahaman terhadap perbaikan yang perlu direncanakan termasuk pemberian prioritasnya. Secara khusus perbaikan direncanakan dengan pengumpulan data yang diprioritaskan di area perbaikan yang ditetapkan pimpinan.

Elemen Penilaian PMKP. 9.
1.Rumah sakit membuat rencana dan melaksanakan peningkatan mutu dan keselamatan pasien
2.Rumah sakit menggunakan proses yang konsisten untuk melakukan identifikasi area prioritas untuk perbaikan sebagaimana yang ditetapkan pimpinan
3.Rumah sakit mendokumentasikan perbaikan yang dicapai dan mempertahankannya.

Standar PMKP.10.
Kegiatan perbaikan mutu dan keselamatan pasien dilakukan untuk area prioritas sebagaimana yang ditetapkan pimpinan rumah sakit.

Maksud dan Tujuan PMKP.10.
Rumah sakit menggunakan sumber daya yang tepat dan melibatkan individu, kelompok disiplin ilmu dan departemen yang terkait dengan proses atau kegiatan yang diperbaiki. Tanggung jawab perencanaan dan pelaksanaan perbaikan dibebankan pada individu atau tim, pelatihan diberikan jika dibutuhkan, manajemen informasi dan sumber daya lain juga disediakan.

Begitu rencana ditetapkan, data dikumpulkan dalam masa percobaan untuk mengetahui apakah perubahan yang direncanakan memang benar menunjukkan perbaikan. Untuk memastikan bahwa perbaikan dapat dipertahankan, data pengukuran dikumpulkan untuk analisis berkelanjutan. Perubahan yang efektif dimasukkan ke standar prosedur operasional /SPO, dan setiap pelatihan yang penting bagi staf diadakan. Rumah sakit mendokumentasikan semua pencapaian perbaikan dan yang dipertahankan sebagai bagian dari manajemen mutu dan program peningkatan.

Elemen Penilaian PMKP.10.
1.Area yang ditetapkan pimpinan rumah sakit dimasukkan kedalam kegiatan peningkatan  (lihat juga PMKP.3, EP 1)
2.Sumber daya manusia atau lainnya yang dibutuhkan untuk melaksanakan peningkatan disediakan dan atau diberikan.
3.Perubahan-perubahan direncanakan dan diuji
4.Dilaksanakan perubahan yang menghasilkan peningkatan
5.Tersedia data yang menunjukkan bahwa peningkatan tercapai secara efektif dan langgeng
6.Dibuat perubahan kebijakan yang diperlukan untuk merencanakan, untuk melaksanakan pelaksanaan yang sudah dicapai, dan mempertahankannya
7.Perubahan yang berhasil dilakukan, didokumentasikan

Standar PMKP.11.
Program manajemen risiko berkelanjutan digunakan untuk melakukan identifikasi dan mengurangi KTD dan mengurangi  risiko lain terhadap keselamatan pasien dan staf.

Maksud dan Tujuan PMKP.11.
Rumah sakit perlu menggunakan pendekatan proaktif dalam melaksanakan manajemen risiko. Salah satu cara melakukannya adalah program manajemen risiko yang diresmikan  meliputi komponen :
a)identifikasi risiko;
b)menetapkan prioritas risiko;
c)pelaporan tentang risiko;
d)manajemen risiko;
e)investigasi KTD; dan
f)Manajemen klaim-klaim yang terkait

Unsur penting dari manajemen risiko adalah analisis dari risiko, seperti sebuah proses untuk melakukan evaluasi terhadap KNC dan proses risiko tinggi lainnya, yang kegagalannya dapat berakibat terjadinya kejadian sentinel. Satu  alat yang dapat digunakan secara proaktif melakukan analisis terhadap konsekuensi suatu kejadian yang berujung pada proses yang kritis dan risiko tinggi adalah FMEA (failure mode and effect analysis). Rumah sakit dapat juga melakukan identifikasi dan menggunakan alat serupa untuk melakukan identifikasi dan mengurangi risiko, seperti analisis terhadap kelemahan yang mengandung bahaya.

Untuk menggunakan alat ini atau yang sejenis secara efektif, pimpinan rumah sakit perlu mempelajari dan mengadop  dan mempelajari cara pendekatannya, dengan menggunakan proses-proses risiko tinggi, demi keselamatan pasien dan staf, dan kemudian memakai alat ini pada proses risiko yang diprioritaskan. Dengan mengikuti analisis dari hasilnya, para pemimpin rumah sakit mengambil tindakan untuk merancang ulang (redesign) proses atau tindakan-tindakan yang sama guna mengurangi risiko dalam proses tersebut. Proses mengurangi risiko dilakukan paling sedikit satu kali dalam satu tahun dan didokumentasikan.

Elemen Penilaian PMKP.11.
1.Pimpinan rumah sakit menerapkan kerangka acuan manajemen risiko yang meliputi a) sampai f) yang dimuat di Maksud dan Tujuan.
2.Paling sedikit setiap tahun rumah sakit melaksanakan dan mendokumentasikan penggunaan alat pengurangan-proaktif-terhadap-risiko dalam salah satu prioritas proses risiko
3.Berdasarkan analisis, pimpinan rumah sakit membuat rancang ulang dari proses yang mengandung risiko tinggi

0 komentar:

Poskan Komentar